Diplomasi Jenggot Haji Agus Salim

Diplomasi Jenggot Haji Agus Salim. “Orang yang berjenggot itu seperti apa Saudara?” tanya Muso. “Kambing,” jawab hadirin. Lalu apa jawab mengejutkan Agus Salim?

PWMU.CO – Haji Agus Salim lahir di Koto Gadang, Sumatera Barat, 8 Oktober 1884. Dia tokoh Sarekat Islam dan pejuang kemerdekaan Indonesia yang ditetapkan sebagai pahlawan nasional tahun 1961.

Agus Salim terkenal sebagai singa podium; Juga diplomat cerdik dan pendebat ulung. Menurut Mohammad Hatta, Agus Salim adalah tokoh yang jarang ada tandingannya dalam bersilat lidah. Kecerdasannya sangat kentara ketika ia beradu argumentasi. Ada juga jenaka di dalamnya.

Berikut ini beberapa kisahnya seperti ditulis dalam buku Agus Salim Diplomat Jenaka Penopang Republik  Seri Buku Tempo: Bapak Bangsa (Kepustakaan Populer Gramedia [KPG], 2013):

Baca Juga:  Begini Haji Agus Salim Mendidik Anak tanpa Sekolah

Pidato Bahasa Melayu

Di Volksraad, Salim berpidato dalam bahasa Melayu. Dia ditegur Ketua Parlemen dan diminta berpidato dalam bahasa Belanda. Tapi Salim, yang sebenarnya lancar berbahasa Belanda, berpendapat ia berhak memakai bahasa Melayu.

Dalam pidatonya ia menyebut kata ‘ekonomi’. Lawannya Bergmeyer mengejeknya, “Apa kata ‘ekonomi’ dalam bahasa Melayu?”

Salim menjawab, “Coba Tuan sebutkan dulu apa kata ‘ekonomi’ dalam bahas Belanda. Nanti saya sebutkan dalam bahasa Melayu!’

Bergmeyer terdiam karena kata ‘ekonomi’ tak ada dalam bahasa Belanda.

Dapat Salam Hormat Belanda

Agus Salim menemui seorang teman di kantor Belanda. Teman itu mengejeknya, “Coba kalau mau bekerja sama Belanda, tentu kau tidak sepeti sekarang, tak punya apa-apa.”

Tidak berapa lama datang seorang adviseur Belanda. Ketika melihat Salim dia datang kepadanya memberi hormat dan mengulurkan tangan.

Baca Juga:  Begini Haji Agus Salim Mendidik Anak tanpa Sekolah

Sesudah ia pergi, Salim berkata kepada temannya, “Coba kaau saya bekerja sama Belanda tentu seperti kau. Melihat majikanmu datang engkau merasa ketakutan. Meskipun saya tidak bekerja dia hormat kepada saya.”

Adam dan Hawa Berpusar?

Ketika masih muda dia pernah bertanya kepada seorang ulama, “Apakah Adam dan Hama memiliki pusar?”

Ulama itu menjawab, “Ada karena mereka juga manusia.”

“Kalau punya pusar sebagaimana halnya kita itu tandanya mereka dilahirkan oleh seorang ibu,” kata Salim.

Ulama itu tiada dapat menjawab.

Yang Tak Berjenggot dan Berkumis?

Dalam suatu pertemuan Sarekat Islam, Muso mengejek Salim dan HOS Tjokroaminoto dari atas podium. Dia bertanya pada peserta, “Orang yang berjenggot itu seperti apa Saudara?”

Hadirin menjawab, “Kambing.”

Muso bertanya lagi, “Orang yang berkumis itu seperti apa Saudara?”

Hadirin menjawab, “Kucing.

Baca Juga:  Begini Haji Agus Salim Mendidik Anak tanpa Sekolah

Tiba giliran Salim naik mimbar. Ia berkata, “Tadi kurang lengkap Suadara. Yang tidak berkumis dan tidak berjenggot itu seperti apa?”

Salim menjawab sendiri, “Anjing.”

Muso memang tidak bejenggot dan berkumis.

Balasan Diejek Embek

Pada suatu kali ketika Agus Salim berpidato sebagian hadirin mengucapkan, “Mbek, embeek…” untuk mengejek Salim karena jenggotnya.

Salim spontan bereaksi, “Saya tidak mengira rupanya di sini banyak juga kambing yang hadir. Kepada ketua rapat saya minta supaya kambng-kambing itu dikeluarkan saja dari gedung ini!”

Tanpa Sendok dan Garpu

Dalam jamuan suatu makan, semua orang memakai sendok dan garpu. Hanya Agus Salim yang memakai tangan. Sewaktu ditanya mengapa demikian, Salim menjawab, “Karena saya tahu bahwa tangan saya bersih. Sedangkan saya tidak tahu apakah sendok dan garpu itu bersih.”

Diplomasi Jenggot Haji Agus Salim, Editor Mohammad Nurfatoni.

sumber: pwmu.co